Inquiry: petakbunga@gmail.com

20130624

Periuk besar kerak besar


Lepas habis belajar kerja kat Subang, jadi editor buku sekolah. Aku tak kisah pun jadi editor buku sekolah yang tak ada kaitan langsung dengan apa yang aku belajar kat uni. Masa tu gaji seribu ++ je. Menyewa dengan kawan-kawan kat seksyen 7 shah alam beramai-ramai... 

Tempat kerja dengan rumah sewa tak jauh pun, tapi sebab tak ada transport terpaksa setia dengan bas. Masuk kerja kul 9.00pagi. Bangun pukul 6.00pagi, sempatlah goreng nasi buat bekal. 

Dari seksyen 7 naik bas turun kat hentian bas shah alam kemudian tukar bas sampai seksyen 15, dari seksyen 15 tunggu bas ke subang. Bas ni sejam sekali je, kalau terlepas memang tak sempatlah masuk ontime. Tiga kali tukar bas, baru sampai tempat kerja. Balik kerja pukul 6 petang. Biasanya sampai rumah dekat pukul 8.00malam. Walaupun naik bas berkali-kali sehari tapi tambang bas seringgit je. Apa yang aku ingat, Rapid KL boleh pakai tiket untuk satu hari.. sekarang aku tak tahu. Sebab aku dah lama tak naik bas.Lagi pun kat Rawang tak ada bas Rapid KL.

Setiap hari aku akan rekod perbelanjaan aku...

Aku ada buku rekod berbelanjaan dari hari petama masuk kerja hingga hari terakhir kerja empat tahun dulu. Sekarang aku dah tak tahu ke mana hilangnya duit gaji aku setiap bulan. OH..

Lebih kurang 6 bulan jugak jugak berulang-alik dari shah alam ke subang. Dalam tempoh tu memang aku tak pernah cari kerja lain, sebabnya memang jenis malas nak pergi interview. Aku gagap interview. Lagi pun kawan-kawan kat tempat kerja memang best. Sampai la kawan yang masuk kerja kemudian dari aku confirm, aku jugak tak confirm-confirm. Masa ni aku rasa tak dihargai, rasa nak buat perangai. Baru la aku start cari kerja balik. 

Akhirnya aku dapat kerja kat Rawang ni. Sebenarnya aku nak jadi engineer. Ehem.ehem. Seingat-ingat aku jawatan yang di iklan pun ‘engineer’. Tapi bila dah dapat dia orang cakap Quality Assurance. Aku pun tak tahu jawatan QA ni apa. Aku terbayang jual insurances jer masa tu. Tapi macam tak logik kilang jual insurance. Sebab dah nekad nak tukar kerja, aku terima je.. redha..huh.hu..

Empat tahun dah berlalu, aku tak tukar-tukar kerja lagi..


Sekarang aku dah rasa macam nak tukar kerja pulak.. Walaupun gaji ada naik sikit tapi rasa tak cukup je… Tambah-tambah bila kawan-kawan update status kat fb macam best-best je.. hu..hu… rasa macam loser jer. Tu belum aku terpengaruh dengan baca blog famous-famous. Huh, bestnya life dia orang. 


Wang bukanlah segalanya, tetapi hidup perlukan wang. 

Betul la mak aku selalu kata, 

Periuk besar keraknya besar.


Aku pun dah tak boleh hidup macam empat tahun lepas.Nak naik bas pun dah macam masalah besar kat aku...huh... aku macam dah lupa naik bas. 

Rela tak pergi kerja kalau kereta rosak....

Aku kena muhasabah diri. Aku kurang besyukur rasanya… 

Cuba bandingkan dengan orang yang lebih susah. Asyik tengok kat atas lupa nak jenguk kat bawah. 





2 ulasan:

  1. tak juga sis.. inflasi makin tinggi.. segala-galanya memerlukan duit sekarang ni... makin bertambah gaji, makin bertambah belanja kan.. harga barang2 pun bukan makin murah.. sabo je la

    BalasPadam
  2. batul tu sa....stuju..

    BalasPadam

Jika aku betul
kau angguk

Jika aku salah
kau tunjuk

Cerita petak bunga

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...