20140418

Kerabu mangga sedap dimakan bersama jiran tertangga


Depan rumah aku ada pokok mangga. Pokok ni bukan dalam pagar rumah aku, kat depan rumah. Baru-baru ini laki aku ada cantas sikit dahannya sebabnya ada getah menitik kena kereta. Banyak juga dahannya dicantas, tinggal dahan yang menghala ke pagar rumah aku dibiarkan.

Dalam bergurau laki aku kata, senang sikit nak control buahnya nanti…semua dalam pagar kita.

Sejak aku menyewa sini bertahun-tahun rasanya, kali ni baru aku tengok pokok ni berbuah dengan lebat macam ni. Kat depan pagar rumah pula tu. Walaupun pokok ni aku tak tanam, aku kira pokok mangga akulah. Kalau berbuah sebelah luar rumah, aku kira rezeki orang kat luar. Dalam pagar aku, rezeki aku sekeluarga. Biar kami tentukan nak makan atau nak bagi sapa-sapa.

Sebab menghadap pagar rumah aku, ramai yang tak perasan buahnya lebat sungguh. Bila ada yang bertandang kat rumah aku, barulah perasan buahnya lebat. Ramailah yang terliur. Terlintaslah dalam kepala otak, tersebut dimulut nak makan kerabu mangga pulak.

Mangga ni walaupun tak masak, dia tak masam sangat. Sedap juga, tambah pulak buat kerabu ke memang marvelous, kecur liur. Tapi kami ni sayang pula nak ambil, nak tunggu biar masak. Tak pernah rasa yang masak.

Oleh kerana tak nak hampakan jiran yang nak makan kerabu mangga, laki aku pergi ambil mangga rumah kawan tempat kerja dan beri kepada jiran. Siap beli udang kering lagi laki aku sebab rasa terliur nak makan kerabu mangga. Sebiji buah mangga pun tak sempat sampai rumah, semua diberi rumah jiran. Tak sedap katanya mangga yang diambil tu, tunggu mangga depan rumah ni masak. Ini mangga yang sedap.

Datang adik beradik sekali sekala rasa terliur mangga tak masak pun diberi. Tak tahu bila lagi datang, takut tak dapat merasa. Datang pencuci longkang, selamba ambil buah mangga tak bertuan agaknya tak perasan dahannya dah masuk pagar orang. Datang kawan yang buah mangga dikebas dulu, ambil je lah dah laki aku aku kebas mangganya dulu.

Petang-petang musim hujan sekarang ni kadang-kadang ada yang gugur belum masak, itulah kami kutip makan.



Rasanya, lama betul tunggu buah mangga depan rumah ni masak…







Selama tunggu semangkuk kerabu mangga yang tak kunjung tiba.

20140417

Ciri-ciri cikgu yang baik


Pertama sekali sekali aku bukan cikgu sekolah betul-betul, juga bukan cikgu sekolah memandu. Aku cuma seorang gadis kilang, penjana ekonomi negara. Gadis oh... ♥♡♥♡. 

Walaubagaimana pun persekitaran kerja aku kadang-kadang mengkehendakan aku jadi cikgu. Sebagai seorang cikgu yang baik kesabaran adalah sangat penting.  Namun sebagai seorang manusia biasa, kadang-kadang kesabaran kita akan diuji. 

Sebagai contoh, bila aku bagi memo untuk diberi kepada production. 

Mereka akan bertanya, kat mana nak tampal memo ni?
Maka aku akan menjawab, tampal kat notice boar. 

Bila turun ke production, mereka melihat notice board dah penuh dengan memo. 

Maka mereka akan bertanya lagi, notice board dah penuh, mana nak tampal? 
Maka dengan sabar aku akan berkata, buanglah yang lama dan tampallah yang baru. 

Maka mereka dengan patuh akan melakukan arahan ini.
Tiba-tiba mereka merasakan memo yang lama tidak boleh dibuang.

Lalu mereka memberitahu aku, memo ini tidak boleh dibuang. 
Maka aku berkata, simpanlah.

Dan mereka berkata lagi, mana nak simpan? 
Simpanlah dihatimu atau otakmu kalau otakmu masih ada ruang, kata hati kecilku.

Generasi Y sangat banyak bertanya.. why? Y?

Oh mereka berkata, kalau aku jadi cikgu masa mereka sekolah dulu, mungkin mereka tak perlu kerja kilang sekarang.

Jangan tanya kenapa gambar terbalik, ini contoh.


Ini simbol < atau kalau nak ingat jadikan K for kurang dan ini simbol >   leBih Besar.



Jadilah cikgu atau guru yang terbaik, sabar dan ikhlas.
Sekian.



20140416

Betik pencuci muka untuk kulit berjerawat dan sensatif


Sabtu lepas aku pergi pasar malam. Macam biasa tujuan utamanya adalah untuk memborong buah. Kebetulan jumpa buah betik jual murah. Sebakul 5 ringgit, ada tiga biji. Tak berapa eloklah sikit isinya, dah nak murah kena terimalah kalau tak berapa elokkan? Pakai tudung tiruan pasar malam, tak akan lah kau akan jadi cantik macam Mawar pulak.

Jadi sebagai penjimat dan tak berapa kaya, haruslah aku beli. Aku dengan Luth suka makan betik. Kaya vitamin ni, buah tempatan murah. Makan betik ni, nak membuang pun senang ni. Sesuai sangatlah untuk orang gigi baru nak ada macam Luth ni.

Buah betik ni dah tak berapa elok pun masa beli, tapi boleh lagilah nak makan. Buang-buang yang tak berapa elok tu. Patut aku belah terus balik tu, buang yang mana tak elok. Tapi dah makanan lain banyak, aku biar je kat situ. Sebab kalau belahkan, kena letak dalam peti. Peti penuh. Tak akan aku dengan Luth nak makan semua sekaligus. Mahu muntah betik, berak betik.

Sekarang dah hari apa? Nak jumpa sabtu pulak dah. Baru aku belah. Berulat dah! Ni pasal air tak adalah ni... kalau nak belah betik, kena basuh. Payah dah sepah-sepah nak basuh payah. Ni rasa nak saman syabas ni.

Jadi tak nak membazir, aku pilih-pilih sikit.. banyak yang tak sedap dah. Masam dah sikit. Yang lembit tu boleh buat pencuci muka.

Pencuci muka betik.

Sabun susu kambing aku pun dah masuk mangkuk tandas semalam. Nak beli dah tengah bulan. Mana cukup gaji Rm2500. Dahlah side income nufnagg aku baru rm8. Koranglah ni malas klik iklan aku. Banyak dah aku letak iklan. Eh..


Buat apa-apa ni kena rajin, kena yakin. Insyallah akan cantiklah muka aku tak lama lagi. Melampaulah kalau korang minta aku tunjuk testimoni selepas aku guna pencuci muka betik semua jerawat-jerawat kat muka aku hilang. Jadi putih dan gebu macam Luth. Aku baru try hari ini dah nak tengok berkesan ke tidak. Ishk...


Kena pakai hari-hari, sepuluh tahun pun masih cantik macam cik ta.